REPRESENTASI PEREMPUAN DALAM KONSEP PAMALI BAHASA SUNDA SEBAGAI PEMBENTUKAN KULTUR PENUTUR BAHASA INDONESIA (KAJIAN ETNOSEMANTIK)

Jamil, Eneng Reni Nuraisyah (2015) REPRESENTASI PEREMPUAN DALAM KONSEP PAMALI BAHASA SUNDA SEBAGAI PEMBENTUKAN KULTUR PENUTUR BAHASA INDONESIA (KAJIAN ETNOSEMANTIK). S1 thesis, Universitas Pendidikan Indonesia.

[img]
Preview
Text
S_IND_1103920_title.pdf

Download (303kB) | Preview
[img]
Preview
Text
S_IND_1103920_abstract.pdf

Download (178kB) | Preview
[img]
Preview
Text
S_IND_1103920_table_of_content.pdf

Download (200kB) | Preview
[img]
Preview
Text
S_IND_1103920_chapter1.pdf

Download (231kB) | Preview
[img] Text
S_IND_1103920_chapter2.pdf
Restricted to Staf Perpustakaan

Download (409kB)
[img]
Preview
Text
S_IND_1103920_chapter3.pdf

Download (283kB) | Preview
[img] Text
S_IND_1103920_chapter4.pdf
Restricted to Staf Perpustakaan

Download (1MB)
[img]
Preview
Text
S_IND_1103920_chapter5.pdf

Download (128kB) | Preview
[img]
Preview
Text
S_IND_1103920_bibliography.pdf

Download (203kB) | Preview
[img] Text
S_IND_1103920_appendix.pdf
Restricted to Staf Perpustakaan

Download (136kB)

Abstract

Penelitian ini dilatarbelakangi oleh karakter masyarakat Sunda yang sangat menjunjung tinggi nilai pandangan hidup sebagai alat kontrol dalam berpikir dan berperilaku. Salah satunya, upaya penempatan representasi peran dan posisi seseorang tersebut terjadi di lingkungan masyarakat Soreang, Kabupaten Bandung. Penelitian ini betujuan mengklasifikasikan dan mendeskripsikan konsep pamali bahasa Sunda, mendeskripsikan fungsi dan nilai kearifan dari konsep pamali bahasa Sunda, dan mendeskripsikan pembentukan kultur representasi perempuan dalam konsep pamali bahasa Sunda pada penutur bahasa Indonesia yang memiliki latar belakang bahasa pertamanya bahasa Sunda. Penelitian ini menggunakan pendekatan etnosemantik serta metode etnografi komunikasi dalam penjaringan data sebagai bagian dari kajian etnolinguistik. Hasil penelitian ini menemukan enam hal, yaitu (1) konsep pamali masyarakat Soreang memang mewakili dua belas kategori, yaitu kehamilan, kelahiran, masa anak-anak, pekerjaan rumah, pekerjaan/profesi, hubungan sosial, perjodohan, kematian, perilaku, kehidupan rumah tangga, alam gaib, dan religi/agama, (2) semua ungkapan konsep pamali termasuk ungkapan imperatif yang ditunjukkan dengan keberadaan leksikon ulah dan entong, (3) konsep pamali memiliki fungsi sosial, individu, pendidikan, dan keagamaan, (4) konsep pamali mengandung nilai kearifan lokal harmonisasi antarmasyarakat, Tuhan, dan alam, (5) masyarakat Soreang, Kabupaten Bandung sangat memiliki pengalaman, pengetahuan, perasaan, dan menaruh harapan terhadap konsep pamali bahasa Sunda, dan (6) berdasarkan konsep representasi, perempuan mengungguli representasi laki-laki dalam konsep pamali. Dibandingkan laki-laki, perempuan memiliki peranan dan posisi khusus di dalam pandangan masyarakat Sunda. Hal tersebut ditunjukkan dengan keberadaan ungkapan pamali khusus perempuan. Oleh sebab itu, penelitian ini diharapkan dapat memberikan kesadaran bahwa keberadaan bahasa sebagai produk budaya dapat menjadi cerminan sebuah perbendaharaan ilmu pengetahuan dan kebudayaan suatu masyarakat

Item Type: Skripsi,Tesis,Disertasi (S1)
Additional Information: No Panggil : S IND JAM e-2015 Pembimbing : I.Nunuy Sulistianyidris II.Sri Wiyanti
Uncontrolled Keywords: konsep pamali, etnosemantik, representasi
Subjects: L Education > L Education (General)
P Language and Literature > PN Literature (General)
Divisions: Fakultas Pendidikan Bahasa dan Seni > Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia > Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia
Depositing User: Staff DAM
Date Deposited: 27 Oct 2015 06:57
Last Modified: 27 Oct 2015 06:57
URI: http://repository.upi.edu/id/eprint/18132

Actions (login required)

View Item View Item