MENINGKATKAN GERAK DASAR LARI SPRINT PADA CABANG ATLETIK MELALUI PERMAINAN BEBENTENGAN PADA SISWA KELAS IV SDN NEGLASARI KECAMATAN TOMO KABUPATEN SUMEDANG

Wahyuni, Desi Sri (2011) MENINGKATKAN GERAK DASAR LARI SPRINT PADA CABANG ATLETIK MELALUI PERMAINAN BEBENTENGAN PADA SISWA KELAS IV SDN NEGLASARI KECAMATAN TOMO KABUPATEN SUMEDANG. S1 thesis, Universitas Pendidikan Indonesia.

[img]
Preview
Text
s_pgsd_penjas_0903146_title.pdf

Download (172kB) | Preview
[img]
Preview
Text
s_pgsd_penjas_0903146_table_of_content.pdf

Download (23kB) | Preview
[img]
Preview
Text
s_pgsd_penjas_0903146_chapter1.pdf

Download (305kB) | Preview
[img] Text
s_pgsd_penjas_0903146_chapter2.pdf
Restricted to Staf Perpustakaan

Download (279kB)
[img]
Preview
Text
s_pgsd_penjas_0903146_chapter3.pdf

Download (265kB) | Preview
[img] Text
s_pgsd_penjas_0903146_chapter4.pdf
Restricted to Staf Perpustakaan

Download (892kB)
[img]
Preview
Text
s_pgsd_penjas_0903146_chapter5.pdf

Download (163kB) | Preview
[img]
Preview
Text
s_pgsd_penjas_0903146_bibliography.pdf

Download (160kB) | Preview

Abstract

Salah satu permainan dan olahraga yang diajarkan di SD adalah pembelajaran lari sprint melalui permainan bebentengan. Penelitian ini didasari karena kurangnya model pembelajaran permainan yang diberikan pada saat pembelajaran lari sprint, sehingga hasil belajar siswa kurang atau rendah. Masalah pokok dalam penelitian ini adalah “Meningkatkan Gerak Dasar Lari Sprint Pada Cabang Atletik Melalui Permainan Bebentengan Pada Siswa Kelas IV SDN Neglasari Kecamatan Tomo Kabupaten Sumedang”. Pemecahan masalah untuk mengatasi masalah tersebut dengan menerapkan permainan tradisional bebentengan. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian tindakan kelas (PTK), model Spiral dari Kemmis dan Taggart (1985) dan untuk mengumpulkan data dalam penelitian ini adalah menggunakan alat ukur tes kecepatan. Berdasarkan data-data yang diperoleh selama langkah-langkah pembelajaran yang dilakukan selama 3 siklus. Ternyata ada peningkatan hasil belajar. Data terkumpul yang diperoleh di siklus I adalah sebagai berikut: Siswa yang memenuhi KKM adalah sebesar 46%, sedangkan yang menyenangi pembelajaran lari sprint sebesar 48%. Data terkumpul yang diperoleh di siklus II adalah sebagai berikut: Siswa yang memenuhi KKM adalah sebesar 72% sedangkan yang menyenangi pembelajaran lari sprint sebesar 76%. Data terkumpul yang diperoleh di siklus III adalah sebagai berikut: Siswa yang memenuhi KKM dan yang menyenangi pembelajaran lari sprint adalah sebesar 100%. Berdasarkan hasil yang diperoleh ada peningkatan dari setiap siklusnya. Untuk kecepatan dari siklus I ke siklus II 12%, dari siklus II dan ke siklus III adalah 12%, maka hipotesisnya adalah penerapan bermain tradisional bebentengan hasilnya sangat baik dan tuntas dalam pembelajaran lari sprint.

Item Type: Skripsi,Tesis,Disertasi (S1)
Subjects: Universitas Pendidikan Indonesia > UPI Kampus Sumedang > PGSD Penjas UPI Kampus Sumedang
Divisions: UPI Kampus Sumedang > PGSD Penjas UPI Kampus Sumedang
Depositing User: UPI Kampus Sumedang
Date Deposited: 20 Jan 2014 05:02
Last Modified: 20 Jan 2014 05:02
URI: http://repository.upi.edu/id/eprint/5302

Actions (login required)

View Item View Item