FAKTOR MOTIVASI INSTRINSIK ATLET USIA DINI MEMASUKI SEKOLAH SEPAK BOLA

Rojak, Angga Abdul (2013) FAKTOR MOTIVASI INSTRINSIK ATLET USIA DINI MEMASUKI SEKOLAH SEPAK BOLA. S1 thesis, Universitas Pendidikan Indonesia.

[img]
Preview
Text
S_KOR_0801418_TITLE.pdf

Download (251kB) | Preview
[img]
Preview
Text
S_KOR_0801418_ABSTRACT.pdf

Download (244kB) | Preview
[img]
Preview
Text
S_KOR_0801418_TABLE OF CONTENT.pdf

Download (321kB) | Preview
[img]
Preview
Text
S_KOR_0801418_CHAPTER 1.pdf

Download (202kB) | Preview
[img] Text
S_KOR_0801418_CHAPTER 2.pdf
Restricted to Staf Perpustakaan

Download (352kB)
[img]
Preview
Text
S_KOR_0801418_CHAPTER 3.pdf

Download (454kB) | Preview
[img] Text
S_KOR_0801418_CHAPTER 4.pdf
Restricted to Staf Perpustakaan

Download (474kB)
[img]
Preview
Text
S_KOR_0801418_CHAPTER 5.pdf

Download (163kB) | Preview
[img]
Preview
Text
S_KOR_0801418_BIBLIOGRAPHY.pdf

Download (233kB) | Preview

Abstract

Sekolah sepak bola (SSB) merupakan wadah yang dapat mengembangkan bakat dan potensi para atlet usia dini yang sangat menyukai cabang olahraga sepak bola, sejauh ini animo masyarakat terutama anak kelompok umur 10-12 tahun sangat antusias mengikuti sekolah sepak bola (SSB). Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui faktor apa yang mengakibatkan atlet usia dini memasuki sekolah sepak bola (SSB) dilihat dari motivasi instrinsik. Dalam penelitian ini penulis menggunakan metode deskriptif. Dengan populasi dan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah atlet usia dini yang mengikuti sekolah sepak bola (SSB) Ps BUM UPI sedangkan sampelnya sebanyak 30 orang. Instrument yang digunakan adalah berupa angket. Berdasarkan hasil kesimpulan pengolahan dan analisis data sebagai berikut Kesenangan/kegembiraan sebesar 24.2 %, Kepuasan diri sebesar 25.9 %, Sukarela 25.4 %, Memiliki usaha yang lebih 26.2 %. Penulis mengambil kesimpulan sebagai berikut: faktor motivasi instrinsik atlet usia dini mengikuti sekolah sepak bola (SSB) ialah atlet usia 10 – 12 tahun memiliki usaha yang lebih baik, dikarenakan karakteristik usia tersebut memiliki energy yang lebih dan kemauan yang sangat kuat untuk mencapai sesuatu yang diharapkan. Sesuai dengan hasil penelitian yang sudah dilakukan dengan persentase sebesar 26.2 % atlet usia dini memiliki usaha yang lebih, dan faktor tersebut merupakan faktor yang dominan dibandingkan faktor – faktor motivasi instrinsik yang lainnya. Pada hasil penelitian persentase dari keempat faktor tersebut tidak terlalu signifikan perbandingannya karena keempat faktor tersebut saling mendukung satu sama lainnya dalam motivasi instrinsik atlet usia dini. Dengan temuan tersebut, penulis mengajukan saran kepada anak usia tersebut dan juga terutama para pelatih atau pembina apabila ingin mengembangkan cabang olahraga sepak bola di masa yang akan datang hendaknya bersungguh-sungguh dan pola pembinaan yang benar/baik akan mampu menaikan dan meningkatkan prestasi pesepakbolaan di Indonesia di masa yang akan datang.

Item Type: Skripsi Tesis Atau Disertasi (S1)
Subjects: Universitas Pendidikan Indonesia > Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan > Jurusan Pendidikan Olahraga > Program Studi Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi
Divisions: Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan > Jurusan Pendidikan Olahraga
Depositing User: Users 868 not found.
Date Deposited: 20 Aug 2013 15:43
Last Modified: 20 Aug 2013 15:43
URI: http://repository.upi.edu/id/eprint/207

Actions (login required)

View Item View Item